BisnisEkonomi

Wall Street Kembali Tergelincir Di Tengah Kekhawatiran Harga Minyak

Wall Street mengakhiri sesi perdagangan yang bergelombang, kemarin waktu setempat hingga sedikit lebih rendah ketika investor masih memantau potensi mencuatnya kembali ketegangan antara Amerika Serikat (AS) dan China. Selain itu fokus para pelaku pasar juga tertuju kepada lompatan harga minyak dunia.

Seperti dilansir Reuters, Jumat (18/5/2018) pernyataan Presiden AS Donald Trump yang mengatakan, bahwa China sudah sangat dimanjakan dengan perjanjian perdagangan. Komentar tersebut meragukan upaya AS untuk menghindari perang tarif antara dua ekonomi terbesar di dunia tersebut.

Ucapan Trump juga memicu peningkatan kegelisahan investor pada awal putaran kedua perundingan tingkat tinggi. “”Saya pikir kekacauan perdagangan ini tentu saja mempengaruhi suasana hati,” ujar Presiden Direktur Investasi Bell Investment Advisors Jim Bell, di Oakland, California.

“Ini menjadi sangat nyata, bisnis Amerika menderita. Masalah dengan tarig, apakah selalu buruk? mereka selalu meningkatkan biaya hampir semuanya untuk konsumen dan mereka menghancurkan lebih banyak pekerjaan daripada yang mereka hasilkan,” sambungnya.

Sentimen selanjutnya datang dari harga minyak yang terus melonjak ke posisi tertinggi dalam tiga setengah tahun. Indeks S & P Energy melompat 1,3% dengan kenaikan terbesar dari sektor utama S & P 500.

Wall Street Kembali Tergelincir Di Tengah Kekhawatiran Harga Minyak

Sementara laporan ekonomi menunjukkan angka pengangguran AS turun ke level terendah sejak 1973 dan produsen di pertengahan Atlantik meminta harga lebih tinggi untuk produk mereka. Kondisi pasar tenaga kerja yang semakin ketat dan menguatnya inflasi mendorong kemungkinan kenaikan suku bunga acuan AS oleh Federal Reserve pada bulan depan.

Selain itu kenaikan imbal hasil obligasi AS yang ditutup 3,1131%, mempertahankan tren kenaikan tertinggi dalam hampir tujuh tahun dan menekan suku bunga lantaran investor mempertimbangkan apakah menawarkan obligasi jadi alternatif yang menarik untuk ekuitas yang lebih berisiko.

Dow Jones Industrial Average tercatat turun 54,95 poin atau 0,22% menjadi 24.713,98 sedangkan indeks S & P 500 kehilangan 2,33 poin yang setara 0,09% di posisi 2,720.13. Sementara komposit Nasdaq Composite menyusut 15,82 poin atau 0,21% ke level 7.382,47.

Sektor teknologi S & P 500 turun 0,5% ketika saham Walmart (WMT.N) jatuh 1,9%. Volume perdagangan pada bursa saham AS sejauh ini 6,37 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 6,65 miliar dalam sesi penuh.