Internasional

Korut Kirim Surat Ancaman Terkait Pembatalan Pompeo Ke Pyongyang

Korut Kirim Surat Ancaman Terkait Pembatalan Pompeo Ke Pyongyang

Dalam sebuah surat, Korea Utara (Korut) memperingatkan Amerika Serikat (AS) bahwa pembicaraan denuklirisasi lagi-lagi dipertaruhkan dan mungkin berantakan.

Dikutip dari CNN, Rabu (29/8/2018), surat itu dikirim ke Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Pompeo secara tiba-tiba membatalkan kunjungan keempatnya ke Pyongyang, beberapa jam sebelum ia dijadwalkan untuk berangkat dengan utusan khusus barunya Stephen Biegun pada Jumat.

Tiga sumber yang mengetahui terkait posisi Korut tentang denuklirisasi mengatakan surat itu menyatakan bahwa rezim Kim Jong-un merasa bahwa proses itu tidak dapat bergerak maju karena AS masih belum siap untuk memenuhi harapan Korut dalam hal mengambil langkah maju untuk menandatangani perjanjian damai.

Sejauh ini AS tidak mau mengganti perjanjian gencatan senjata yang mengakhiri Perang Korea dengan perjanjian perdamaian permanen yang mengikat secara hukum, yang akan memerlukan persetujuan dua pertiga Senat. “Jika kompromi tidak dapat dicapai dan perundingan yang baru lahir runtuh, Pyongyang bisa melanjutkan kegiatan nuklir dan rudal,” kata sumber-sumber itu.

Keberadaan surat itu, dikirim ke Pompeo oleh Kim Yong-chol, mantan agen mata-mata Korut, pertama kali dilaporkan oleh Washington Post.

Korut Kirim Surat Ancaman Terkait Pembatalan Pompeo Ke Pyongyang
Korut Kirim Surat Ancaman Terkait Pembatalan Pompeo Ke Pyongyang

Washington Post, yang menyebut surat itu sebagai komunikasi “rahasia”, mengatakan tidak jelas bagaimana Kim mengirimkan surat itu ke Pompeo. Tetapi diduga surat itu mungkin telah dikirim melalui misi PBB Korut.

Tetapi, sebuah sumber mengatakan, Pompeo mengandalkan dukungan yang dimilikinya untuk berhubungan langsung dengan rekan diplomatiknya asal Korut Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong-ho.

“Sebelum dan sesudah Pompeo menjadi Menteri Luar Negeri, ia tampaknya lebih tertarik untuk mempertahankan dan melibatkan Kim Yong-chol melalui saluran belakang pintu, daripada dengan rekan resminya Ri Yong-ho,” kata sumber itu.

Korut menuduh AS merancang plot kriminal untuk meletuskan perang

Washington Post melaporkan bahwa surat itu, yang ditunjukkan kepada Presiden Donald Trump oleh Pompeo, menghasilkan keputusan pemimpin AS untuk membatalkan perjalanan yang dijadwalkan Pompeo ke Pyongyang, Jumat.

Pompeo dan Andrew Kim, kepala Pusat Misi Korea CIA, terlihat memasuki Sayap Barat Gedung Putih pada Jumat sore hanya beberapa jam sebelum Trump memposting serangkaian tweet yang menguraikan alasannya untuk membatalkan kunjungan.

“Saya telah meminta Menteri Luar Negeri Mike Pompeo untuk tidak pergi ke Korea Utara, pada saat ini, karena saya merasa kami tidak membuat kemajuan yang cukup sehubungan dengan denuklirisasi Semenanjung Korea,” kata Trump pada hari Jumat.

“Menteri Pompeo berharap untuk pergi ke Korea Utara dalam waktu dekat, kemungkinan besar setelah hubungan Perdagangan kita dengan China teratasi.”

Pompeo berada di ruangan ketika Trump mengirim tweetnya membatalkan perjalanan, sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan kepada CNN.

Sumber diplomatik senior mengatakan kepada CNN bahwa para pejabat Departemen Luar Negeri “mendampingi sekutu” kedutaan tentang tujuan mereka untuk perjalanan seperti 10 menit sebelum “perjalanan dibatalkan, dan Pompeo sendiri telah mengumumkan kunjungan Pyongyang hanya sehari sebelumnya.